Saturday, 18 August 2012

Taqabbalallahu Minna wa Minkum


Setelah 30 hari berpuasa dibulan Ramadhan,  banyak perkara telah kita lewati. Banyak hal telah kita tempuhi, satu demi satu cobaan dan tantangan kita lalui, Ramadan melatih kita mengendalikan hawa nafsu: Mulut dikekang dari mengucapkan kata-kata kotor seperti mengumpat dan mencaci, perut dikekang dari menyumbat dengan berbagai makanan, telinga dikekang dari mendengar yang haram, kaki dikekang dari berjalan ke tempat kejahatan dan mata pula dilarang melihat sesuatu yang diharamkan. Pada masa yang sama, Ramadan melatih kita mengerjakan banyak amalan sunat seperti membaca al-Quran, shalat sunat, bersedekah, membayar zakat, berzikir dan bertafakkur.  

Latihan yang kita amalkan dalam bulan puasa hendaknya dapat membantu kita membentuk sikap positif yang perlu untuk dipraktikkan dalam kehidupan sehari-hari setelah ramadhan berlalu. Apa yang telah kita lakukan dalam bulam ramadhan merupakan ibadah yang perlu dihayati, berakhirnya ramadhan seiring dengan terbitnya fajar syawwal tidak bermakna kita boleh mencaci, mengumpat, membalas dendam dengan makan sebanyak banyaknya karena ka sibuleun hanjeut seumajoh atei uroe! Sikap dan apa yang kita lakukan dalam bulan ramadhan untuk di amalkan seterusnya dalam bulan-bulan yang lain. Sebagaimana Islam menganjurkan kita beristiqamah dalam sesuatu amalan, baginda s.a.w bersabda:

عن أبي عمرو، سئل سفيان بن عبد الله الثقفي رسول الله: يا رسول الله قل لي في الاسلام قولا لا أسئل عنه أحدا غيرك، قال: قل أمنت بالله ثم استقم (وراه مسلم)
Bermaksud: dari Abi ‘Amru, Sufyan bin Abdullah Al-Tsqafi bertanya kepada Rasulullah, wahai Rasulullah beritahulah kepadaku suatu perkataan dalam agama Islam yang aku tidak akan bertanya kepada orang lain lagi setelah mendengar jawaban itu, Rasul bersabda: katakanlah! Aku beriman kepada Allah kemudian berstiqamahlah!

Begitu juga dengan ibadat yang dilakukan dalam bulan Ramadhan, ia perlu dijadikan budaya sepanjang tahun sehinggalah kita berjumpa Ramadhan yang akan datang. Ramadhan demi Ramadan seterusnya bertindak sebagai pengukuh untuk meningkatkan mutu dan prestasi amal serta menjadikannya lebih baik dan mantap dari satu tahun ke tahun yang lain. 
  
Pada hari ini kita merayakan hari raya, secara simboliknya semua umat Islam menyambut Aidilfitri sebagai kemenangan mereka melawan hawa nafsu. Namun kita perlu membuat muhasabah (atau peutren boh tek tok) dan menilai diri dengan merenung kembali kualitas puasa yang telah kita lakukan.  Apakah dengan berakhirnya Ramadan rasa ketakwaan, cahaya keimanan dan nur tauhid dalam diri kita berhasil kita tingkatkan dan semakin menebal?. Insya Allah jika tujuan ini dapat kita capai maka ia menjadi petanda bahawa amalan kita diterima oleh Allah.  Namun sebaliknya jika ia hanya biasa-biasa saja tanpa ada rasa perubahan dalam jiwa kita, atau maka segeralah kita bertaubat dan meningkatkan kembali amalan kita.

Ala kulli hal selamat merayakan kemenangan, mohoon maaf lahir dan batin, kullu 'amin wa antum bi khair, Taqabbalallahu minna wa minkum

ads

Ditulis Oleh : suhaily Hari: 23:43 Kategori:

No comments: